Ini Janji Kemenkopolhukam untuk Korban Asuransi Wanaartha

Jakarta, CNBC Indonesia РKementeri Koordinator Politik Hukum dan HAM (Kemenkopulhukam) berjanji untuk menuntaskan kasus gagal bayar PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha (Wanaartha Life/WAL).

Hal ini disampaikan perwakilan Kemenkopolhukam saat ditemui perwakilan nasabah Wanaartha usai unjuk rasa Senin lalu, (8/1/2024). Salah satu nasabah, Christian mengatakan, setelah berunjuk rasa siang itu, pihaknya diterima untuk audiensi si Gedung Menkopolhukam.

“Dari teman yang audiensi dengan Kemenkopolhukam, mereka berjanji serius membantu dan menangani kasus wanaartha,” ujar Christian saat dikonfirmasi pada Rabu, (10/1/2024).

Para korban pun merasa lega karena aspirasinya didengar setelah melalui polemik panjang lebih dari empat tahun lalu.

“Kami para korban merasa gembira karena seperti ada yang mau mendengarkan dan mau membantu,” kata dia.

Sebelumnya, Aliansi Korban PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha (Wanaartha Life) menyampaikan aspirasi kepada Menteri Koordinator Politik Hukum dan HAM (Menkopolhukam) untuk membantu penyelesaian sengkarut gagal bayar yang dibahadapinya.

Aspirasi tersebut disampaikan melalui aksi unjuk rasa di sejumlah titik, seperti Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kawasan Patung Kuda, hingga Gedung Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada Senin (8/1/2024).

“Kami juga menyampaikan aspirasi kepada Bapak Mahfud MD selaku Menkopolhukam yang kami percaya sebagai pendekar hukum dan calon pemimpin kami untuk membantu kami para korban Asuransi Jiwa Wanaartha,” ungkap perwakilan korban Christian Tunggal dari keterangan tertulis.

Para nasabah meminta Mahfud MD untuk mengerahkan aparat hukum untuk menangkap dan memulangkan Evelina Pietruschka dan Manfred Armin Pietruschka serta Rezanantha Pietruschka yang dalam status DPO & Red Notice interpol yang telah diketahui keberadaannya dan lokasinya bisa dipulangkan ke Indonesia untuk dapat segera dilaksanakan pengadilan pidana.

Para korban juga meminta agar 4 tersangka lainnya yang berada di Indonesia yaitu Yanes yaneman Matulatuwa, Daniel Halim, Terry Khesuma, Yosef Meni untuk segera disidangkan.

“Mengenai Evelina, Manfred, Reza Pietruschka salah seorang anggota kami yang bernama Bapak Eron tanggal 10 October 2023 sudah mendatangi langsung dan merekam segala kejadian yg terjadi di lokasi kediaman para buronan Red notice,” kata dia.

Para korban juga sudah bersurat ke KonJen RI di Los Angeles pada tanggal 11 Oktober 2023 dan pada tgl 13 Oct 2023 langsung mendatangi KonJen RI di LA untuk melaporkan dan menceritakan seluruh Kronologi penemuan tersebut.

Para korban pun mendapat tanggapan dari pihak KBRI Washington di tanggal 23 Oktober 2023 yang menyatakan sudah mendengar, melaporkan dan berkoordinasi dgn institusi terkait lainnya seperti bareskim, atase kepolisian, interpol dan pihak kedutaan USA, yang hingga saat ini belum mendapatkan kabar lebih lanjut apalagi penangkapan para buronan Red Notice tersebut.

Poin tuntutan selanjutnya, para korban meminta pengembalian uang Nasabah WanaArtha yang berkisar Rp15 triliun bisa dimaksimalkan dengan koordinasi dari pak Mahfud MD selaku Menkopolhukam dengan melacak aset aset yang diduga dilakukan tindakan penggelapan dan pencucian uang.

Selain itu, para korban juga meminta penegakan HAM atas kejadian meninggalnya salah satu suami dari nasabah Wanaartha di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

“Teman kami yang bernama Deddy Agustono Djaya meninggal dunia saat sidang class action di PN Jakarta Pusat pada tanggal 19 Desember 2023 karena terjadi kericuhan dan tidak adanya fasilitas pertolongan pertama dari obat obatan ataupun tenaga medis apalagi ambulan. Hal ini juga disebabkan kurangnya penjagaan dari pihak keamanan PN Jakarta Pusat maupun kepolisian sehingga tragedi ini bisa terjadi, sungguh menjadi ironi dan menyayat hati kami,” jelasnya.

Hingga saat ini, tim likuidasi Wanaartha belum memberi tanggapan atas aksi unjuk rasa yang dilakukan kemarin.

Sejumlah langkah lain juga dilakukan para korban asuransi milik kelurga Pietruschka tersebut. Hari ini misalnya, beberapa perwakilan pemegang polis (pempol) menghadiri audiensi yang dilakukan oleh OJK. https://bersiaplah.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*