Irak Ingin Usir Tentara AS Gegara Rusuh, Pentagon Buka Suara

Jakarta, CNBC Indonesia РPentagon mengatakan pihaknya saat ini tidak berencana untuk menarik sekitar 2.500 tentaranya dari Irak, meskipun Baghdad mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan memulai proses penarikan koalisi militer pimpinan AS dari negara tersebut.

“Saat ini, saya tidak mengetahui adanya rencana apa pun (untuk merencanakan penarikan). Kami tetap fokus pada misi mengalahkan ISIS,” kata Mayor Jenderal Angkatan Udara Patrick Ryder, menggunakan akronim untuk Negara Islam, dikutip dari Reuters, Rabu (10/1/2024).

Dia menambahkan bahwa AS pasukan berada di Irak atas undangan pemerintahnya. Ryder mengatakan dia juga tidak mengetahui adanya pemberitahuan apapun dari Baghdad kepada Departemen Pertahanan mengenai keputusan untuk menarik pasukannya.

Kantor Perdana Menteri Mohammed Shia al-Sudani pada Jumat lalu mengumumkan langkah untuk mengusir tentara AS, menyusul serangan drone di Baghdad yang dikutuk oleh pemerintah. Pentagon mengatakan serangan itu menewaskan seorang pemimpin milisi yang bertanggung jawab atas serangan baru-baru ini terhadap personel AS.

Kantor Sudani mengeluarkan pernyataan yang mengatakan sebuah komite akan dibentuk untuk “mengatur penghentian kehadiran pasukan koalisi internasional di Irak secara permanen.”

“Kami menekankan posisi tegas kami dalam mengakhiri keberadaan koalisi internasional setelah pembenaran keberadaannya berakhir,” kata Sudani seperti dikutip dalam pernyataan itu.

Serangan AS pada Kamis, yang terjadi empat tahun setelah serangan lain di Baghdad yang menewaskan seorang jenderal terkemuka Iran, memicu kemarahan di antara kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran yang menuntut pemerintah mengakhiri kehadiran koalisi di Irak.

Serangan tersebut telah mendapat izin sebelumnya dari Presiden Joe Biden dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin.

AS memiliki 900 tentara di Suriah selain pasukannya di Irak dalam misi yang dikatakan memberikan nasihat dan membantu pasukan lokal yang berusaha mencegah kebangkitan ISIS, yang pada 2014 menguasai sebagian besar negara tersebut sebelum dikalahkan.

Sejak perang Israel-Hamas dimulai pada Oktober, AS militer telah diserang setidaknya 100 kali di Irak dan Suriah, biasanya dengan kombinasi roket dan drone serang satu arah.

Sudani memiliki kendali terbatas atas beberapa faksi yang didukung Iran, yang dukungannya diperlukan untuk memenangkan kekuasaan setahun lalu dan kini membentuk blok kuat dalam koalisi pemerintahannya.

Bulan lalu, Amerika Serikat juga melancarkan serangan udara balasan di Irak setelah serangan pesawat tak berawak oleh militan yang bersekutu dengan Iran yang menyebabkan satu orang AS kehilangan nyawanya, anggota layanan dalam kondisi kritis, dan melukai dua lainnya. https://tehmasnisdingin.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*