Ada Apa dengan Boeing? Diterpa Skandal-Insiden Datang Silih Berganti

SHARE  

Boeing Foto: ReutersDaftar Isi

Jakarta, CNBC Indonesia РSelama setengah dekade terakhir, kepercayaan masyarakat penerbangan terhadap produsen kedirgantaraan asal Amerika Serikat (AS) Boeing telah menurun secara signifikan.

Selain itu, kesenjangan pangsa pasar Boeing dengan saingannya, produsen pesawat Eropa Airbus, telah melebar karena lebih sedikit pesanan dan pengiriman per tahun.

Melansir Al Jazeera, posisi Boeing saat ini disebabkan oleh beberapa faktor, termasuk kontrol kualitas yang buruk, persaingan untuk mendapatkan keuntungan, dan banyak lagi.

Analis dan mantan karyawan perusahaan tersebut mengaitkan kemerosotan budaya perusahaan, yang telah menciptakan perpecahan antara manajemen dan karyawan di pabrik selama beberapa waktu, hanyalah beberapa faktor permasalahan yang terjadi di Boeing.

Baca: Boeing Terlibat Insiden Lagi, Roda Hidung Pesawat 757 Tiba-Tiba Copot

Baut yang Longgar

Pada 5 Januari 2024, penerbangan Alaska Airlines AS1282 dengan layanan antara Portland dan Ontario mengalami masalah. Tak lama setelah lepas landas, pesawat yang merupakan jenis 737-9 dari keluarga MAX, mengalami masalah tekanan udara akibat pemisahan sumbat pintu keluar tengah kabin belakang.

Pesawat berangkat dari Portland pada 17:06 waktu setempat dan mencapai ketinggian maksimum 16.325 kaki (4.976 meter) menurut data Flightrdar24 pada 17:13. Beruntung semua penumpang pesawat berhasil lolos dengan selamat, dengan beberapa mengalami luka ringan.

Malam itu, Alaska Airlines menghentikan sementara 65 armada 737-9 miliknya, dan menyebutnya sebagai langkah pencegahan.

Keesokan harinya Administrasi Penerbangan Federal (FAA) mengeluarkan Petunjuk Kelaikan Udara Darurat (EAD) yang memastikan 171 pesawat 737-9 di beberapa maskapai penerbangan dengan pintu sumbat dilarang terbang untuk inspeksi dan kemungkinan pemeliharaan.

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB) telah meluncurkan penyelidikan untuk mengetahui mengapa pintu keluar yang seharusnya dikunci bisa meledak.

Dengan dikeluarkannya EAD, teknisi maskapai penerbangan memulai pemeriksaan awal pada pesawat 737-9 mereka. Sebagai informasi, Alaska Airlines bukan maskapai pertama yang mengidentifikasi baut yang lepas dalam pemeriksaan. Sebelumnya United Airlines melaporkan hal serupa dan menemukan baut-baut lepas pada lima pesawat Boeing 737-9 milik mereka.

Perubahan Budaya Internal Boeing

Di dalam Boeing, terjadi perubahan budaya. Secara internal, manajemen tingkat atas selama dekade terakhir telah memprioritaskan pengiriman pesawat ke pelanggan sesegera mungkin.

Target-target ini, yang ditetapkan oleh para eksekutif senior di Boeing, dianggap tidak realistis oleh mereka yang bekerja membangun pesawat. Akibatnya, karyawan merasa tertekan untuk memenuhi tenggat waktu yang tidak mungkin dilakukan tanpa adanya pemotongan.

Menurut seorang karyawan Boeing yang sekarang sudah pensiun, yang menolak disebutkan namanya dan bekerja dengan 737 MAX di lapangan, tekanan yang sangat besar mempengaruhi semangat staf dan kualitas kerja.

Perpanjangan waktu adalah kejadian biasa di semua tim untuk membuat pesawat mengudara secepat mungkin. Dalam beberapa kesempatan, mantan karyawan tersebut bekerja 10-12 jam sehari dalam periode multi-tahun pada pertengahan hingga akhir tahun 2010-an, lebih lama dari jangka waktu biasanya untuk perannya yang mencapai delapan jam.

Pergeseran lembur ini diikuti oleh shift akhir pekan yang panjang yang terjadi selama sebulan penuh.

Baca: Pesawat Boeing 737 Bawa Kabar Buruk Lagi, Ini Update Regulator AS

Kualitas Menurun

Sebelum penyimpangan kualitas terbaru teridentifikasi, Boeing, pada Desember 2023, meminta pemeriksaan pesawat 737 MAX untuk mengetahui potensi baut longgar pada sistem kendali kemudi.

Hal ini menyusul laporan operator internasional yang tidak disebutkan namanya mengenai baut yang lepas selama pemeliharaan terjadwal dan Boeing menemukan mur yang tidak dikencangkan dengan benar pada jet yang tidak terkirim pada bulan yang sama.

Masalah kualitas juga muncul pada Agustus 2023 ketika Boeing menemukan masalah yang melibatkan Spirit AeroSystems, salah satu pemasok utamanya. Seperti dilansir The Air Current, penurunan kualitas ini disebabkan oleh lubang di sekat tekanan belakang yang tidak dibor dengan benar.

Penurunan kualitas Boeing disebabkan oleh beberapa faktor. Untuk 737 MAX, perlombaan untuk bersaing dengan Airbus dan A320neo-nya menyebabkan pesawat ini diluncurkan dengan badan pesawat, yang menurut para analis telah mencapai batas kemampuannya.

Budaya yang sudah mengalami penurunan hanya meningkat seiring dengan meningkatnya keterputusan antara staf di kantor dan di kantor.

Mereka yang membuat pesawat terbang dan peran serupa lainnya, seperti detailing, percaya bahwa para eksekutif senior kurang memahami pentingnya dan waktu yang terkait dengan pekerjaan mereka. Kurangnya pemahaman ini sering dikaitkan dengan perlombaan untuk mendapatkan keuntungan dan fokus pada pasar saham.

Insiden Boeing 757 Delta Air Lines

Roda hidung jet penumpang Boeing 757 yang dioperasikan oleh Delta Air Lines lepas dan terguling saat pesawat bersiap lepas landas pada akhir pekan lalu dari bandara internasional Atlanta. Kejadian itu diungkapkan Federal Aviation Administration (FAA).

Berdasarkan laporan Reuters, Rabu (24/1/2024), kecelakaan roda hidung pada Sabtu terjadi di tengah pengawasan ketat terhadap produsen pesawat tersebut oleh regulator federal menyusul ledakan di udara pada panel badan pesawat yang menyebabkan pesawat Boeing 737 MAX 9 berusia 8 minggu yang diterbangkan oleh Alaska Airlines harus melakukan pendaratan darurat.

Menurut pemberitahuan awal FAA yang diajukan pada Senin yang mendokumentasikan pelepasan perlengkapan hidung 757, tidak satupun dari 184 penumpang atau enam awak pesawat terluka dalam insiden yang terjadi di Bandara Internasional Hartsfield-Jackson.

Laporan tersebut mengatakan pesawat sedang berbaris dan menunggu lepas landas ketika “roda hidungnya lepas dan terguling https://mesinpencarinenas.com/menuruni bukit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*