Zelensky Mendadak Pecat Komandan Tertinggi Militer Ukraina, Ada Apa?

SHARE  

WASHINGTON, DC - DECEMBER 21: President of Ukraine Volodymyr Zelensky addresses a joint meeting of Congress in the House Chamber of the U.S. Capitol on December 21, 2022 in Washington, DC. In his first known trip outside of Ukraine since Russia invaded, Zelensky met with U.S. President Joe Biden and outlined Ukraine's request for continued military aid. (Photo by Anna Moneymaker/Getty Images) Foto: Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berpidato pada pertemuan gabungan Kongres di Kamar DPR AS Capitol pada 21 Desember 2022 di Washington, DC. (Getty Images/Anna Moneymaker)

Jakarta, CNBC Indonesia – Volodymyr Zelensky memecat komandan tertinggi militernya, Valerii Zaluzhnyi, dalam perombakan militer terbesar di Ukraina sejak invasi besar-besaran Rusia dimulai hampir dua tahun lalu.

Dilansir The Guardian, kedua pria tersebut bertemu pada Kamis (8/2/2024), setelah itu Zelensky mengunggah foto bersama yang berisi ucapan terima kasih kepada Zaluzhnyi atas pengabdiannya, namun juga menguraikan perlunya “pembaruan” dalam angkatan bersenjata.

Tak lama setelah itu, Zelensky mengumumkan bahwa dia telah menunjuk Oleksandr Syrskyi, komandan pasukan darat Ukraina, sebagai panglima tertinggi yang baru.

Baca: Israel Siap Serang ‘Gerbang Afrika’, AS Beri Peringatan Keras

Pemecatan Zaluzhnyi telah menjadi topik yang banyak dibicarakan di Ukraina selama 10 hari terakhir, sejak rincian pertemuan pekan lalu di mana presiden meminta Zaluzhnyi untuk mengundurkan diri bocor ke media.

Keputusan untuk terus melakukan pemecatan dipandang sebagai langkah berisiko bagi Zelensky, mengingat tingginya tingkat dukungan terhadap Zaluzhnyi di kalangan warga Ukraina terkait serangan balasan di wilayah Kharkiv pada 2022. Namun, ia memiliki reputasi yang beragam di kalangan pasukan garis depan, dengan klaim bahwa ia tidak peduli dengan kehidupan tentara selama operasi.

Beberapa pengamat berpendapat bahwa keputusan tersebut setidaknya sebagian dimotivasi oleh ketakutan bahwa Zaluzhnyi dapat menjadi lawan politik potensial di masa depan, karena perdebatan internal dan pertikaian perlahan-lahan kembali terjadi di Ukraina setelah periode persatuan nasional setelah invasi.

Dalam video berdurasi delapan menit yang menjelaskan keputusan tersebut, Zelensky membantah adanya motivasi politik, dan mengatakan situasi sulit yang dihadapi pasukan garis depan memerlukan pendekatan baru.

“Ini bukan soal nama, terlebih lagi bukan soal politik. Ini soal sistem tentara kita, soal manajemen di angkatan bersenjata, dan tentang keterlibatan pengalaman langsung para panglima militer dalam perang ini,” ujarnya.

Zelensky mengatakan bagian dari tugas komandan baru tersebut adalah merancang “pendekatan baru dalam mobilisasi”, karena pasukan yang kelelahan di garis depan mengeluhkan berkurangnya barisan dan kurangnya peralatan.

Menurut orang dalam, ketegangan antara Zelensky dan komandan puncaknya telah meningkat selama berbulan-bulan. Zaluzhnyi jarang membuat pernyataan publik atau memberikan wawancara, namun ketika dia melakukannya sering kali membuat kesal kantor presiden.

Dalam sebuah wawancara dengan The Economist akhir tahun lalu, Zaluzhnyi menjelaskan perang telah mencapai “jalan buntu”, sebuah deskripsi yang dibantah tegas oleh Zelensky.

Baca: Bahaya! Sekjen PBB Peringatkan Israel Makin ‘Menggila’ ke Palestina!

Seorang analis politik yang berbasis di Kyiv, Volodymyr Fesenko, mengatakan Zelensky menginginkan keajaiban menginginkan sesuatu yang akan mengubah situasi secara dramatis, dan Zaluzhnyi tidak menawarkan keajaiban ini.

“Ada juga faktor psikologis di sini. Zelensky kesal dengan Zaluzhnyi, dia tidak mau bekerja dengannya, bertemu dengannya lagi,” tuturnya.

Lawan-lawan politik Zelensky mengkritik Zelensky karena ketidakjelasan pernyataannya tentang alasan ia ingin menggantikan Zaluzhnyi, dan menyatakan bahwa keputusan tersebut mungkin lebih dimotivasi oleh ketakutan akan popularitas Zaluzhnyi daripada masalah https://mesinpencarinenas.com/operasional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*