Alert! Israel Siap Serang Kota Terakhir Tempat Warga Gaza Berlindung

SHARE  

Warga Palestina yang melarikan diri dari Khan Younis, akibat operasi darat Israel, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, bergerak menuju Rafah, di selatan Jalur Gaza, 25 Januari 2024. (REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa) Foto: Warga Palestina yang melarikan diri dari Khan Younis, akibat operasi darat Israel, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, bergerak menuju Rafah, di selatan Jalur Gaza, 25 Januari 2024. (REUTERS/IBRAHEEM ABU MUSTAFA)

Daftar Isi

Jakarta, CNBC Indonesia – Pasukan Israel pada bersiap untuk melakukan serangan darat terhadap Hamas di kota Rafah di Gaza selatan, tempat ratusan ribu orang yang mengungsi akibat kekerasan di wilayah utara terjebak dalam kondisi yang menyedihkan.

Kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan militer telah diberitahu untuk membuat rencana mengevakuasi warga sipil, namun badan-badan bantuan memperingatkan bahwa serangan militer di daerah padat penduduk dapat mengakibatkan kematian sejumlah besar orang tak bersalah.

“Ada rasa cemas yang semakin besar, kepanikan yang semakin besar di Rafah karena pada dasarnya masyarakat tidak tahu ke mana harus pergi,” kata Philippe Lazzarini, kepala badan pengungsi Palestina, UNRWA, dilansir Reuters, Sabtu (10/2/2023).

Baca: 5 Update Perang Gaza: Korban Tewas Tembus 27.900, AS Warning Israel

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada Kamis bahwa tanggapan Israel terhadap serangan militan Hamas pada 7 Oktober adalah “berlebihan” dan Washington mengatakan pihaknya tidak akan mendukung operasi militer apa pun yang dilakukan di Rafah tanpa mempertimbangkan kepentingan warga sipil.

Lebih dari satu juta orang yang mengungsi ke arah selatan akibat pemboman Israel selama empat bulan di Gaza berkumpul di Rafah dan daerah sekitarnya di perbatasan wilayah pesisir dengan Mesir, yang telah memperkuat perbatasan tersebut, karena takut akan terjadinya eksodus.

Kantor Netanyahu mengatakan empat batalyon Hamas berada di Rafah dan Israel tidak dapat mencapai tujuannya untuk melenyapkan militan Islam tersebut sementara mereka tetap berada di sana. Warga sipil harus dievakuasi dari zona pertempuran, katanya.

Oleh karena itu, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah memerintahkan IDF (Pasukan Pertahanan Israel) dan lembaga keamanan untuk menyerahkan kepada Kabinet rencana gabungan untuk mengevakuasi penduduk dan menghancurkan batalion.

Pernyataan tersebut dikeluarkan dua hari setelah Netanyahu menolak proposal gencatan senjata Hamas yang juga mempertimbangkan pembebasan sandera yang ditahan oleh kelompok militan Palestina, tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Baca: Timur Tengah Makin Panas, Jerman Kirim Kapal Perang

Respons Palestina

Kepresidenan Palestina mengatakan apa yang digambarkannya sebagai rencana Netanyahu untuk melakukan eskalasi militer di Rafah bertujuan untuk mengusir rakyat Palestina dari tanah mereka.

“Mengambil langkah ini mengancam keamanan dan perdamaian di kawasan dan dunia. Tindakan ini melanggar semua garis merah,” kata kantor Mahmoud Abbas, kepala Otoritas Palestina yang menerapkan pemerintahan mandiri parsial di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Seorang pejabat Israel yang menolak disebutkan namanya mengatakan bahwa Israel akan mencoba mengorganisir orang-orang di Rafah, yang sebagian besar melarikan diri dari utara, untuk dipindahkan kembali ke utara di Gaza sebelum operasi militer apapun di sana.

Pasukan Israel telah mengalihkan serangan mereka ke arah selatan menuju Rafah setelah awalnya menyerbu Gaza utara sebagai respons terhadap serangan 7 Oktober di Israel selatan oleh kelompok bersenjata Hamas yang menguasai jalur pantai tersebut.

Para dokter dan pekerja bantuan di Rafah berjuang untuk memberikan bantuan bahkan bantuan dasar kepada mereka yang berlindung di sana, banyak dari mereka yang terkurung di pagar perbatasan dengan Mesir dan tinggal di tenda-tenda darurat.

“Perang tidak boleh dibiarkan di kamp pengungsi raksasa,” kata Jan Egeland, Sekretaris Jenderal Dewan Pengungsi Norwegia, memperingatkan akan terjadinya “pertumpahan darah” jika operasi Israel diperluas di sana.

Dalam sebuah unggahan di platform media sosial X, Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly mengatakan serangan Israel terhadap Rafah akan menempatkan nyawa warga Palestina dan warga negara asing, termasuk warga Kanada “dalam bahaya besar” dan menghambat pengiriman bantuan penting.

Baca: Jalur Laut Merah Makin Mencekam, Pengusaha Dunia Kompak Teriak

Jumlah Korban

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan setidaknya 27.947 warga Palestina dipastikan tewas dalam konflik tersebut, 107 di antaranya dalam 24 jam sebelumnya, dan 67.459 orang terluka.

Dikatakan bahwa masih banyak lagi yang mungkin terkubur di bawah reruntuhan akibat serangan Israel sejak militan Hamas membunuh 1.200 orang dan menyandera 253 orang dalam serangan 7 Oktober, menurut penghitungan Israel.

Hampir satu dari 10 warga Gaza yang berusia balita kini mengalami kekurangan gizi akut, menurut data awal PBB dari pengukuran lengan yang menunjukkan penurunan kondisi fisik.

Badan amal ActionAid mengatakan beberapa warga Gaza bahkan terpaksa makan rumput.

“Setiap orang di Gaza sekarang kelaparan, dan orang-orang hanya mendapat 1,5 hingga 2 liter air yang tidak aman setiap hari untuk memenuhi semua kebutuhan mereka,” katanya.

Beberapa jam sebelum pernyataan Netanyahu, pesawat tempur Israel melancarkan serangan baru yang menurut pejabat kesehatan Palestina sedikitnya 15 orang tewas, delapan di antaranya di kawasan Rafah.

“Kami sedang tidur di dalam dan, ketika serangan terjadi, kami terlempar ke luar. Setelah itu, ada roket lain yang menghantam,” kata Mohammed al-Nahal, seorang lansia Palestina yang berdiri di samping puing-puing bangunan yang terkena serangan.

“Ini menghancurkan seluruh rumah. Putri saya terbunuh. Putri saya, suaminya, putranya, semuanya menjadi martir.”

Baca: Calon Korban Krisis Laut Merah Makin Banyak, Waspada Malapetaka Baru

Biden ‘Semprot’ Israel

Militer Israel mengatakan pasukannya telah beraksi di wilayah Khan Younis dan di Gaza utara dan tengah untuk menghilangkan sel-sel militan dan menghancurkan infrastruktur militan.

Mereka mengatakan pihaknya mengambil langkah-langkah untuk menghindari jatuhnya korban sipil dan menuduh militan Hamas bersembunyi di antara warga sipil, termasuk di sekolah, tempat penampungan dan rumah sakit. Hamas membantah melakukan hal tersebut.

Biden mengatakan pada Kamis bahwa dia telah mendorong kesepakatan untuk menghentikan pertempuran guna memungkinkan pembebasan sandera, meningkatkan jumlah bantuan kemanusiaan yang menjangkau warga sipil Palestina, dan menormalisasi hubungan antara Israel dan Arab Saudi.

Hamas pekan ini mengusulkan gencatan senjata selama 4,5 bulan, yang mana selama itu sandera yang tersisa akan dibebaskan, Israel akan menarik pasukannya, dan kesepakatan akan dicapai untuk mengakhiri perang.

Netanyahu mengatakan persyaratan yang diajukan Hamas, yang diajukan sebagai tanggapan terhadap proposal yang dibuat oleh kepala mata-mata AS dan Israel bersama Qatar dan Mesir, adalah sebuah “khayalan” dan ia berjanji akan terus memperjuangkannya.

Seorang pejabat Hamas mengatakan kepada Reuters pada Jumat bahwa delegasi dari kelompok tersebut telah menyelesaikan pembicaraan dengan mediator di Kairo dan sekarang menunggu tanggapan resmi Israel terhadap https://mesinpencarinenas.com/usulan tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*